Subscribe Us

Header Ads

Mesut Ozil dan Arsenal: Kisah Klasik Cinta Tak Harus Selalu Bersama oleh - kisahseram.xyz

Halo sahabat selamat datang di website kisahseram.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Mesut Ozil dan Arsenal: Kisah Klasik Cinta Tak Harus Selalu Bersama, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

"Dan Mesut Ozil kembali menunjukkan kekuatan magisnya. Lagi dan lagi, dia selalu memberikan trofi di musim pertama untuk klub yang dia bela. Arsenal telah mengakhiri 9 tahun puasa gelarnya."

Saat itu, enam tahun yang lalu. Saya masih di pesantren yang memiliki aturan sangat ketat. Santri dilarang membawa handphone, mendengarkan radio, dan menonton televisi.

Tapi, hormon remaja selalu mengundang untuk melanggar aturan. Selain menyelendupkan handphone di jam sekolah, saya sering "lompat pagar" pesantren untuk menonton Arsenal bertanding. Entah itu di pos jaga SMA dan menonton bersama satpam atau di gardu desa dan menonton bersama warga yang sedang ronda.

Kabar itu datang tiba-tiba. Saya membuka handphone sembunyi-sembunyi di sela-sela guru yang sedang mengajar mendapati berita bahwa Mesut Ozil bergabung ke Arsenal.

Sama seperti banyak fans Arsenal lainnya, Saya setengah tidak percaya bahwa Mesut Ozil meninggalkan klub dana APBN Real Madrid untuk bergabung dengan klub dana iuran desa, Arsenal.

Waktu berjalan, dan Ozil menunjukkan kualitasnya. Setelah hampir menyamai rekor asis satu musim Thierry Henry, Ozil memecahkan rekor sebagai pemain paling cepat mendapatkan 50 asis di Premier League, 141 pertandingan. Meski akhirnya musim lalu rekor itu dipatahkan De Bruyne dengan 123 pertandingan.

Akhir musim 2017 saat Alexis Sanchez murtad dan menjadi penyembah setan, fans Arsenal ketar-ketir jika harus kehilangan satu lagi bintangnya. Terlebih lagi, media massa saat itu sedang gembar-gembornya memberitakan kepindahan Mesut Ozil ke PSG atau Juventus. Akun Instagram Ozil banjir komentar untuk memperpanjang kontrak (sama seperti media sosial Aubameyang saat ini).

Dan Ozil pun menandatangani kontrak berdurasi 4 tahun, dengan gaji 350 ribu paun per minggu, tak ada satu pun protes dari fans saat itu. Tak ada sama sekali cap pemain mata duitan disematkan kepadanya. Saya masih ingat betapa fans memuji kesetiaan Ozil pada Arsenal. Hingga akhirnya Arsene Wenger mengundurkan diri dari Arsenal dan mimpi buruk bernama Emery datang.

Bersama Emery, Mesut Ozil, si raja asis hanya menyumbang 2 saja. Fans Arsenal memang setoksik itu hingga tidak peduli apa sebabnya kuantitas asisnya menurun. Musim kedua bersama Emery jauh lebih buruk. Sengketa Ozil dengan Emery pasca-final Europa League membuatnya diasingkan dari tim.

Setengah musim berjalan dan fans mulai sadar ketidakbecusan Emery memang nyata adanya. Ramai-ramai tagar Free Mesut dan Emery out digaungkan. Emery dipecat, Ljungberg sebagai pelatih sementara. Sayangnya, Ozil terlibat insiden dengan menendang sarung tangan kala digantikan oleh Smith Rowe. Lagi, Ozil tak mendapat tempat di skuat Arsenal.

Lalu Arteta datang dan membawa angin segar untuk klub. Di bawah Arteta, Mesut Ozil sekali lagi menunjukkan kualitasnya. Setelah sekian lama dia akhirnya mencetak gol kembali saat melawan Newcastle, satu pertandingan berselang, dia mencetak satu asis penentu gol kemenangan melawan West Ham. Pandemi Covid 19 memaksa Liga Inggris dihentikan sementara.

Di tengah gejolak pandemi, merebak kabar bahwa Ozil menolak memotong gaji, lantas saja dia menjadi sasaran makian fans toksik klub ini. Tapi kini kita tahu, alasan pemotongan gaji yang katanya untuk mencegah perumahan karyawan ternyata tidak terbukti, manajemen dengan piciknya membohongi pemain Arsenal.

Dengan dalih untuk mengurangi beban gaji, Ozil dijadikan kambing hitam seolah-olah dia adalah villain dan fans dibuat lupa bahwa seorang billiuner yang hanya menjadikan Arsenal sebagai sapi perah adalah villain sebenarnya.

Kemarin, Mesut Ozil akhirnya buka suara. Wawancaranya dengan David Ornstein mengungkapkan banyak hal. Namun yang menyentuh perasaan saya adalah kecintaannya pada Arsenal, bahkan dengan tegas dia berkata dia siap bersaing untuk mendapatkan tempat utama lagi. Namun sayangnya cinta Ozil bertepuk sebelah tangan. Manajemen memasukkannya dalam daftar jual.

Saya ingat sebuah poster demonstran yang meminta Arsene Wenger berhenti menjadi manager Arsenal "Every good story has an ending" dan saat kamu sudah melakukan yang terbaik namun tidak mendapatkan apresiasi sepantasnya, mungkin sudah saatnya kamu untuk pergi. Karena memang, tak selamanya cinta harus terus bersama.

Lagipula, bukankah dalam hidup ini an ending is a new beginning?

BACA JUGA Arsenal dan Nilai yang Pupus, Saga Mesut Ozil dan Posisi Kia Joorabchian atau tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

Itulah tadi informasi mengenai Mesut Ozil dan Arsenal: Kisah Klasik Cinta Tak Harus Selalu Bersama dan sekianlah artikel dari kami kisahseram.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Post a Comment

0 Comments